oleh

KEK LIDO KABUPATEN BOGOR DI RESMIKAN PRESIDEN RI JOKOWI

SKI Bogor ,- Presiden Republik Indonesia, Joko Widodo resmikan Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) MNC Lido City, yang berlokasi di Kecamatan Cigombong, Kabupaten Bogor, Jumat (31/3). Mewakili Pemerintah Kabupaten Bogor, Sekretaris Daerah, Burhanudin turut hadir pada peresmian tersebut.

Jokowi didampingi Executive Chairman MNC Group, Hary Tanoesoedibjo, turut mendampingi pula Menko Perekonomian Airlangga Hartarto, Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil, Walikota Bogor Bima Arya, Menparekraf Sandiaga Uno, Ketua MPR Bambang Soesatyo, Menhub Budi Karya, Menteri Agraria dan Tata Ruang/Kepala Badan Pertanahan Nasional (Menteri ATR/Kepala BPN) Hadi Tjahjanto.

“Dengan mengucap Bismillahirohmanirohim, pada pagi hari ini saya resmikan Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Lido di Kabupaten Bogor,” ungkap Presiden Jokowi resmikan KEK Lido.

Dalam sambutannya, Presiden Jokowi menjelaskan, setelah berkeliling di KEK Lido ini saya merasa senang, karena infrastruktur yang telah kita bangun baik itu airport, pelabuhan, jalan tol, sekarang satu per satu sudah terlihat manfaatnya dan dimanfaatkan oleh sektor swasta untuk mendapatkan nilai-nilai ekonomi.

“Contoh jalan tol yang kita bangun seperti di pulau Jawa, Sumatra, Kalimantan, di Sulawesi segera disambungkan dengan kawasan industri, dengan kawasan pertanian, dengan kawasan perkebunan, dan kawasan pariwisata, sehingga memberikan nilai manfaat yang maksimal sesuai dengan yang kita inginkan,” jelas Presiden Jokowi.

Presiden menambahkan, sehingga jika kita lihat sekarang ini, Tol Jagorawi disambung dengan Tol Bocimi, dan dimanfaatkan betul oleh bapak Hary Tanoe untuk Kawasan Ekonomi Khusus Lido. Artinya jalan tol secara ekonomi sangat bermanfaat.

“Menuju KEK Lido ini kalau dari Jakarta hanya sekitar 60 menit perjalanan. Kemudian secara pandangan langsung kita lihat tadi ada pemandangan Gunung Pangrango, Gunung Gede, ada Gunung Salak. Ini luar biasa, sulit sekali mencari lokasi seperti di Lido ini, dan saya melihat bapak Hary Tanoe tajam sekali melihat ini,” ungkap Jokowi.

Jokowi mengaku senang, bahwa di KEK Lido ini saya ditunjukan akan ada theme park, movieland, water park, techno park, dan akan ada juga kawasan untuk otomotif, semuanya komplit. Diharapkan kedepan tidak ada lagi masyarakat kita yang lebih senang liburan ke luar negeri daripada di negerinya sendiri. Karena masyarakat kita yang liburan ke luar negeri itu ada 11 juta orang. Kalau kita dapat mengerem separuh saja, sehingga devisanya akan sangat besar sekali yang tidak terbuang masuk ke negara lain.

“Hal seperti inilah yang diharapkan oleh pemerintah, agar pembangunan infrastruktur yang telah kita kerjakan itu betul-betul secara ekonomi dimanfaatkan oleh sektor swasta,” tandas Presiden Jokowi. (red)