Vaksin Massal Di Pendopo Bupati Lotim, Undang Kerumunan Warga, Dinilai Langgar Prokes 

SKI l Lombok Timur-Ratusan warga berkerumun di pintu gerbang pendopo Bupati Lombok Timur,sambil berebutan untuk mendaftarkan diri guna mendapatkan vaksin covid-19 yang diadakan secara terpusat oleh Pemkab Lotim.Dengan tujuan agar protokol kesehatan berjalan.‎

Hasil pantauan dilapangan Senin (12|7) terlihat ratusan warga sudah banyak antri di pintu gerbang pendopo Bupati Lotim sejak pagi. Guna bisa mendaftarkan diri lebih awal untuk di vaksin di rumah dinas orang nomor satu di Lotim ini.

Namun begitu ditengah-tengah upaya pemerintah daerah dalam hal ini tim satgas covid-19 Kabupaten Lotim untuk menghimbau warga untuk tidak berkerumun, akan tapi dalam kenyataan dilapangan justru terjadi kerumunan warga  di depan pendopo Bupati Lotim menunggu giliran di vaksin,tanpa menjaga prokes.

Sementara petugas dari TNI,Polri dan Pol.PP kelihatannya tidak mampu menertibkan warga yang berkerumun, meski telah memberikan himbauan untuk tetap menjaga prokes, bahkan warga sempat protes kepada petugas karena dianggap tidak adil,karena mana yang dikenal itu yang diprioritaskan lebih dahulu mendapatkan giliran vaksin.‎

” Kami sudah lama menunggu tapi belum dapat giliran, tapi ada yang baru datang sudah dapat giliran karena kenal dengan petugas yang berjaga di pintu masuk,” keluh Muhammad,warga Selong yang mengantri giliran di vaksin.‎

” Masak pemerintah daerah melarang orang berkerumun, tapi justru malah mengundang kerumunan warga seperti yang kita saksikan di depan pendopo Bupati Lotim,” ujar Ahmad warga lainnya,‎

Menurutnya, seharusnya petugas memberlakukan kartu antri yang tertib, dengan tetap memberikan penegasan terhadap warga untuk tetap menjaga prokes yang ada.Guna mencegah penularan dan penyebaran covid-19.

” Katanya pemerintah daerah ingin menghindari kerumunan,tapi buktinya kerumuman yang melanggar prokes terjadi di pendopo Bupati Lotim,dengan berjubelnya warga yang mengantri menunggu giliran di vaksin,” kesal sejumlah warga.

Ketua Gugus Tugas Covid-19 Lotim, HM.Juani Taofik saat dikonfirmasi mengatakan pihaknya direktif Kepala Dinas Kesehatan Lotim supaya diatur antriannya. Karena tujuan pimpinan memindahkan pelayanan supaya prokes tetap terjadi saat vaksinasi.

” Kami atensi,” kata Sekda Lotim singkat.(Sam).

News Feed