Dandim 0719 Turut Dukung Langkah Pemkab Jepara Dalam Upaya Pengentasan Bayi Stunting

SKI | JEPARA – Sebagai upaya menekan angka stunting pada bayi dibawah dua tahun (baduta) dan ibu hamil, Pemerintah Kabupaten Jepara melakukan benchmarking penurunan stunting dengan Kabupaten Sukoharjo.

Kegiatan tersebut dilaksanakan di Ruang Rapat Sosrokartono, Senin, (29/5/2023) tersebut dipimpin oleh Penjabat (Pj.) Bupati Jepara Edy Supriyanta, didampingi Komandan Kodim 0719/Jepara Letkol Inf. Mokhamad Husnur Rofiq, Kapolres Jepara AKBP Wahyu Nugroho Setyawan, Sekda Jepara Edy Sujatmiko, pimpinan perangkat daerah dan kepala puskesmas se Kabupaten Jepara.

“Prioritas kita harus memperbaiki data. Jangan berbeda-beda, kita crosscheck lagi,” ujar Pj. Bupati Jepara.

Dirinya mendapatkan laporan bawasannya di Kabupaten Jepara ada 15.880 baduta yang sudah diperiksa. Namun data antara Dinas Kesehatan dengan DP3AP2KB belum cocok satu sama lain.

Hal tersebut menimbulkan masalah terkait penyampaian laporan penanganan stunting ke tingkat nasional. Untuk itu, Pj. Bupati memerintahkan agar melakukan kolaborasi pencocokan data sehingga terdapat kepastian jumlah anak stunting yang harus diatasi.

Pj. Bupati Jepara Edy Supriyanta berharap ketidakcocokan data antara Pemerintah Kabupaten dan Pemerintah Pusat tidak terulang kembali.

“Hari ini kita belajar dengan Kabupaten Sukoharjo, disana yang awalnya banyak anak stunting sekarang tinggal 4%,” kata Edy Supriyanta.

Hal tersebut tak lepas dari intervensi pemerintah yang bekerjasama dengan peneliti lokal untuk melalukan pengembangan suplemen berbasis algae (lumut laut).

Lebih lanjut, Pj. Bupati Jepara Edy Supriyanta mengharapkan produk suplemen algae tersebut dapat dikombinasikan dengan produk ikan laut yang melimpah di wilayah Jepara. Ia meyakini kombinasi antara penggunaan alga dan olahan ikan laut akan menghasilkan protein tinggi yang dibutuhkan anak penderita stunting. Sehingga harapannya angka stunting di Kabupaten Jepara dapat ditekan hingga 0 kasus di tahun 2024.

“Mudah-mudahan alganya masuk, ikannya masuk, anak-anak semakin tumbuh dan bebas stunting,” tuturnya.

Dikesempatan itu juga, Komandan Kodim 0719/Jepara Letkol Inf. Mokhamad Husnur Rofiq dan Kapolres Jepara AKBP Wahyu Nugroho Setyawan mengaku turut mendukung langkah Pemkab Jepara dalam upaya pengentasan bayi stunting di Jepara. Menurutnya, Babinsa bersama Babhinkamtibmas yang ada di tiap daerah atau wilayah akan dikerahkan untuk membantu pelayanan serta pendataan ibu hamil dan anak stunting.

Sedangkan, Sekda Edy Sujatmiko juga akan segera menindaklanjuti arahan Pj. Bupati dalam mengkolaborasikan penggunaan alga dan produk ikan dalam konsumsi harian anak penderita stunting.

“Mungkin dalam sehari 2 kali mengkonsumsi alga, 1 kali makan ikan atau sebaliknya. Yang terpenting, olahannya harus disesuaikan dengan nafsu makan anak agar anaknya mau mengkonsumsi,” tandas Sekda Edy Sujatmiko. (Hani).